DIALEKTIKA SEMAR UI: Ancaman Represifitas Negara terhadap Kebebasan Berpendapat bersama Mba Asfinawati
Listen now
Description
"Sebetulnya aneh, kenapa yang diminta adalah rakyat rajin memberikan kritik. Harusnya kan yang dia (pemerintah) perintahkan kan polisi, 'wahai penegak hukum, jangan tangkepin lagi mahasiswa, jangan berlakukan UU ITE seperti itu.' Kenapa kitanya yang harus lebih kritis? Apa perubahan (dalam) hukum kalau kita lebih kritis? Toh, masyarakat udah sangat kritis, Tahun 2018 nggak ada aksi gede, 2019 ada aksi besar, 2020 ada aksi besar, itu kan lebih kritis, tapi dibalas dengan penangkapan, kriminalisasi. Jadi sebetulnya nggak masuk akal sama sekali, jadi bahkan untuk kita ketawa aja udah nggak bisa, karena saya juga bingung untuk mencerna pernyataan begitu. Otak kita udah kayak tergerus." ― Asfinawati, Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) Pengesahan Omnibus Law pada 5 Oktober 2020 lalu, telah menuai aksi protes oleh masyarakat luas. Setiap pasal-pasal dalam UU Omnibus Law justru menunjukkan negara mengabaikan hak rakyat untuk hidup bermartabat dan justru mempercepat perusakan lingkungan. Tak hanya itu, terjadi beragam represifitas yang terjadi akibat aksi protes yang ditujukan terhadap UU Omnibus Law, contohnya pembubaran paksa oleh aparat saat aksi yang terjadi di beberapa kota besar di Indonesia. Demokrasi dan kebebasan berpendapat kini berada diujung tanduk. Ancaman represifitas dan kriminalisasi dari negara telah menghantui dan mengambil hak banyak orang. Siapapun yang berbeda suara dengan rezim dan oligarkinya kini menghadapi ancaman serius, sudah banyak korban berjatuhan. Alat-alat negara kini dipakai sebagai tunggangan politik dan kepentingan segilintir orang semata. Lantas, bagaimana kepentingan rakyat dapat didengarkan? #Stopkriminalisasirakyat #Represifitasnegara #OmnibusBiangMasalah Narahubung: 0813-4003-7898 (Affan)
More Episodes
"Kalau pernyataannya, Tata ruang itu untuk kepentingan menyelesaikan masalah banjir ya, menurut saya banjir (Di Jakarta) nggak akan pernah selesai, persepsi kita yang harus dibalik. Bahwa Jakarta ini kota air, bukan kota banjir. Jadi kita harus berbagi ruang dengan air, dan berbagi ruang dengan...
Published 04/19/21
“It is significant that modern believers in power are in complete accord with the philosophy of the only great thinker who ever attempted to derive public good from private interest and who, for the sake of private good, conceived and outlined a Commonwealth whose basis and ultimate end is the...
Published 04/19/21
“Man stands face to face with the irrational. He feels within him his longing for happiness and for reason. The absurd is born of this confrontation between the human need and the unreasonable silence of the world.” ― Albert Camus, The Myth of Sisyphus and Other Essays
Published 01/03/21