DIALEKTIKA SEMAR UI: Problematika Tata Ruang Jakarta Kota Air bersama JJ Rizal
Listen now
Description
"Kalau pernyataannya, Tata ruang itu untuk kepentingan menyelesaikan masalah banjir ya, menurut saya banjir (Di Jakarta) nggak akan pernah selesai, persepsi kita yang harus dibalik. Bahwa Jakarta ini kota air, bukan kota banjir. Jadi kita harus berbagi ruang dengan air, dan berbagi ruang dengan hal-hal yang identik dengan air, yaitu pohon misalnya. Ini menurut saya, mindsetnya masyarakat yak, itu mindset diubah menjadi Jakarta itu Kota Air. Jadi, tata ruang, arkitektural Jakarta harus berubah karena memang haram untuk kita tinggal di bantaran sungai. Jadi tata ruang itu harus diubah sedemikian rupa agar, ketika musim hujan itu ruang (di bantaran sungai) menjadi ruang air, dan di musim kemarau menjadi ruang manusia, jadi memang kita hidup berbagi dengan air." ― JJ Rizal, Sejarawan Mendengar nama "Jakarta", telinga kita disuguhkan dengan berbagai polemik dan hiruk-pikuk kehidupan ibu kota. Selain dikenal sebagai pusat administratif dan ibu kota negara, tampaknya masyarakat kita lebih akrab dengan isu banjir dan perkara tata ruang kota. Mengacu pada sisi historis, Jakarta memang dibangun di atas aliran sungai, yang mana bersinggungan secara langsung dengan berbagai problematika yang melibatkan air. Penempatan tata ruang kota yang sedemikian rupa seakan menjadi konsekusensi logis atas berbagai peristiwa banjir di Jakarta dari masa ke masa. Berbagai upaya penanggulangan banjir dari era kolonial hingga pasca reformasi telah dilakukan. Namun, warga Jakarta masih merasakan dampak yang sama dan pengulangan peristiwa yang tiada habisnya. Apakah faktor geografis menjadi alasan klasik dan unsur kausal atas keberlangsungan banjir di Jakarta? #JakartaBanjirAnjir #TataRuangJakarta #JakartaKotaku Narahubung: 0812-9158-4607 (Diena)
More Episodes
“It is significant that modern believers in power are in complete accord with the philosophy of the only great thinker who ever attempted to derive public good from private interest and who, for the sake of private good, conceived and outlined a Commonwealth whose basis and ultimate end is the...
Published 04/19/21
"Sebetulnya aneh, kenapa yang diminta adalah rakyat rajin memberikan kritik. Harusnya kan yang dia (pemerintah) perintahkan kan polisi, 'wahai penegak hukum, jangan tangkepin lagi mahasiswa, jangan berlakukan UU ITE seperti itu.' Kenapa kitanya yang harus lebih kritis? Apa perubahan (dalam) hukum...
Published 04/10/21
“Man stands face to face with the irrational. He feels within him his longing for happiness and for reason. The absurd is born of this confrontation between the human need and the unreasonable silence of the world.” ― Albert Camus, The Myth of Sisyphus and Other Essays
Published 01/03/21